Review Asri - Book Lovers karya Emily Henry

Hi All! Bulan lalu ada satu buku yang tamat saya baca dan saya ingin merekomendasikan buku ini untuk kamu yang suka baca rom-com dan suka baca buku. Karena buku ini temanya tentang buku :'), judulnya Book Lovers karya Emily Henry. Buku ini sedang cukup ramai diperbincangkan di media sosial (setidaknya di Instagram saya, banyak beberapa teman-teman yang sedang membaca buku ini). 


Ini buku Emily Henry pertama yang saya baca. Sebelumnya saya hanya sering melihat buku-buku beliau berseliweran di Instagram, terutama People You Meet on Vacation, tapi belum tergerak untuk baca. Book Lovers ini yang akhirnya bikin saya tertarik untuk baca karyanya, dan membaca buku ini membuat saya sangat terhibur.

Blurb

Buku ini berkisah tentang Nora Stephens, seorang literary agent yang sangat ambisius dan menyukai pekerjaannya. Di prolog buku ini, Nora dikisahkan bertemu Charlie Lastra, seorang eksekutif editor ternama. Nora ingin Charlie menjadi editor untuk buku Once in A Lifetime karya Dusty Fielding, penulis yang ia pegang. Ia merasa buku ini bisa menjadi hit dan Charlie adalah orang yang tepat untuk buku ini. Namun perjumpaan pertama Nora dan Charlie tidak berjalan lancar. Nora diputusin sepihak oleh pacarnya, lewat telfon, yang membuat ia terlambat dan tidak siap bertemu Charlie. Sementara itu Charlie menolak karena alasan ia tidak menyukai setting tempat buku Once in a Lifetime. Menganggap Dusty tidak tahu apa-apa tentang tempat tersebut. Yang jelas pertemuan tersebut bisa dibilang tidak berhasil. Nora dan Charlie tidak bertemu hingga dua tahun kemudian, dan selama dua tahun tersebut, Nora berhasil membuktikan kalau buku Once in a Lifetime menjadi best-seller dimana-mana. 


Nah long story short, dua tahun kemudian Nora dan Libby, adik Nora yang sedang hamil anak ketiga, melakukan perjalanan sebulan lamanya ke Sunshine Falls, North Caroline. Libby sedang meninginkan jarak untuk mempersiapkan diri kembali jadi ibu yang 24 jam harus ngasuh anak bayi, dan anak-anaknya akan tinggal bersama suaminya. 

Sunshine Falls, tempat pilihan Libby, adalah setting novel Once in a Lifetime yang ditulis Dusty. Libby sangat menyukai karya tersebut, bisa dibilang tergila-gila. Ia juga membuat life-changing vacation list untuk Nora; Ia ingin Nora menikmati liburan di kota kecil dan tidak terlalu sibuk dengan pekerjaannya. 

Sampai disana, Nora bertemu dengan sosok yang tidak ia duga: Charlie Lastra. Ia akhirnya mengenal Charlie lebih banyak disini, juga menemukan alasan kenapa ia bertemu dengan Charlie di tempat yang jadi setting novel yang tidak mau Charlie garap dua tahun lalu.

Siblings Relationship

Buat saya pribadi, buku ini amat menarik karena mengulas kehidupan Nora dan Libbi sama banyaknya (bahkan lebih banyak) dibanding porsi cerita Nora dan Charlie. Gak banyak buku bertema romance yang melakukan hal ini. Mood Nora di buku ini bahkan lebih banyak dipengaruhi oleh dinamika kehidupan Nora dan Libby ketika liburan bersama. 

Nora dan Libby memang punya hubungan yang unik. Mereka berdua punya bonding yang amat kuat, karena mereka hanya dua bersaudara; tidak punya ayah, diasuh Ibu sejak kecil dan ditinggal pergi Ibunya untuk selama-lamanya di usia ketika Nora masuk dewasa awal dan Libby masih remaja. Kebayang kan ya bondingnya :)

Ada beberapa hal yang berhasil ditampilkan penulis dengan amat sangat raw terkait hubungan kakak beradik, salah satunya perasaan tersakiti ketika menjadi orang yang tidak tahu apa-apa; merasa ada rahasia atau hal besar yang ia tidak tahu. Ini mirip juga dengan hubungan pertemanan sebetulnya ya, dulu sekali ketika kuliah, saya sering pundung (haha) kalau teman saya menyembunyikan sesuatu yg penting dari saya. Apalagi kalau ada orang lain yang duluan tahu, kesannya seperti kita tidak dipercaya untuk mendengarkan hal tersebut. Tapi uniknya hal ini berubah ketika kita semakin sibuk dengan kehidupan, mau cerita sini aku dengerin, enggak juga gapapa, I just hope you have at least one good person to listen to your story :'). 

Nah tapi hal ini emang bisa jadi gak berlaku kalau kamu deket banget sama adik kamu seperti Nora dan Libby; yang inginnya tetap dapat update terutama kalau ada hal-hal penting yang terjadi di kehidupan masing-masing. 




Ini salah satu kutipan di bukunya. Saya sampai tandain karena ini benar-benar menggambarkan emosi yang terjadi dalam diri saya juga ketika merasa dilewatkan untuk jadi tempat cerita oleh orang-orang yang saya sayang. Apalagi kalau kamu sudah merasa melakukan pengorbanan besar untuk orang tersebut. 

Yah anyway, hubungan Nora dan Libby memang jadi hal yang menurut saya paling menarik dari buku ini!

Nora & Charlie; Hubungan yang Dewasa

Kalau kamu capek baca rom-com yang ceritanya menye-menye, atau merasa "apaan sih tokohnya dramatic banget" nah, buku ini bisa banget kamu baca karena menurut saya hubungan Nora dan Charlie tuh contoh hubungan orang dewasa yang pas dan ideal; dan somehow relatable (unless endingnya mungkin ya). 

Charlie disini juga gak digambarkan sebagai sosok yang sempurna seperti di buku-buku romcom lainnya hehe, sepertinya yang disorot banget sebagai kelebihannya Charlie tuh how smart he is dan how good he is with what he do; dalam hal ini editor buku. Tapi untuk hal lainnya enggak kok; ada sepupunya yang lebih ganteng dan jago ngobrol, dia juga gak kaya raya tajir melintir (he's just a middle class worker; like most of us); karenanya ia harus ada di Sunshine Falls, he's just an ordinary man. 

Nora di buku ini malah digambarkan lebih heroic, dengan kesulitannya kehilangan Ibu di usia muda, dan jadi "Ibu" buat Libby dalam beragam urusan termasuk finansial, membuat ia harus menempatkan kepentingan keluarga dibanding keinginannya sendiri. Seperti biasa, sosok seperti Nora ini, yang terlihat amat 'shark' diluar, memang biasanya punya banyak self-doubt atau kerapuhan yang hanya ia yang tahu, atau hanya bisa ia buka pada orang yang ia percaya. 

Ketika akhirnya Nora menceritakan kisah-kisahnya pada Charlie, Charlie bisa banget memahami 'harus ngapain' untuk membuat Nora jadi Nora yang lebih baik. Dia juga mendukung sekali Nora untuk mengejar mimpi yang selama ini ia pendam. Terus kenapa saya bilang hubungan mereka berdua itu hubungan yang dewasa: karena melihat realita di sekitar mereka berdua; gak maksain ketika emang ga bisa barengan karena hubungan tuh gak bisa makan pakai cinta doang, dan berada berdua tanpa memikirkan matang-matang konsekuensi kedepan, malah bisa bikin mimpi seseorang jadi pupus, atau finansial yang pincang disisi lainnya. Aku suka sekali jarak waktu yang diberikan oleh penulis sebelum endingnya untuk membuat Charlie akhirnya mengambil keputusan penting.

Salah satu kutipan dari buku, pujian Charlie untuk Nora.

Book about Book Lovers

Saya harap kamu gak berharap bisa dapat banyak rekomendasi bacaan baru dari buku ini. Karena jujur saya sendiri gak terlalu ngeh sama buku-buku apa aja yang disebut di buku ini. Gak terlalu berkesan, selain kejujuran Charlie kalau dia juga baca romance. 

Tapi yang bikin saya suka disini adalah obrolan-obrolan Nora dan Libby tentang bagaimana mereka tumbuh di kelilingi buku. Mereka suka sekali baca dan literally tinggal di atas toko buku. Ibu mereka menularkan kecintaan pada buku ke mereka berdua. 

Hal lainnya yang mungkin bikin setiap book lovers (mungkin saya aja--tapi kayanya kamu juga) excited ketika membaca buku ini: pengen banget punya toko buku seperti Charlie dan keluarganya. Tapi ya Alhamdulillahnya buku ini juga ngasih tahu kalau punya toko buku tuh gak mudah, bahkan Charlie struggling banget disini, usahanya Libby untuk bikin toko buku ini keren banget sih! Libby tuh benar-benar gambaran nyata seorang book lover yang dikasih kesempatan buat menangani Toko Buku biar jadi hype harus kaya gimana. Buat saya pribadi, saya lebih banyak relate sama sosok Libby di buku ini dibanding Nora atau Charlie. Terutama bagaimana Libby suka sekali sama buku dan Libby sebagai sosok yang generalist. 


Endingnya Hmmmm

So far, aku suka sekali baca buku ini. Bisa banyak belajar proses lahirnya sebuah buku dari kacamata agen dan editor, bahkan sedikit dari sisi penulis juga ketika Dusty telfon-telfon Nora. Banyak kosakata baru juga yang aku dapat dari buku ini. Buku ini memberikan gambaran yang rasanya pas buat saya ya tentang bagaimana kita mungkin menghadapi kehidupan. That there are people that come and go in our life, we might be sad, disappointed by the events but life goes on. Setidaknya kehidupannya Nora seperti itu, sampai akhirnya agak terlalu giung kalau kata orang sunda (kelewat manis) hehe. Tapi karena ini buku romance ya menurutku wajar lah ya. 

Patut dicoba untuk dibaca! saat ini Book Lovers belum ada versi Bahasa Indonesianya. Versi Bahasa Inggrisnya bisa kamu dapatkan di kindle, Google Playbook, atau beli fisiknya disini

Selamat membaca teman-teman!

2 comments

  1. Seketika aku deg-degan sama endingnya 😅
    Ini tuh salah satu anticipated aku banget tahun ini Mbaaa tapi belom kesampean buat baca. Aku juga suka banget nih buku romance tapi hubungan kekeluargaannya juga diangkat banget dan gak melulu fokus romance nya aja, apalagi kata Mba Asri ini bukunya punya hubungan romance yang dewasa dan menye-menye, sejujurnya aku juga udah capek kalo baca yang menye-menye gitu 🤣

    BalasHapus
    Balasan
    1. Hahaa, kalau endingnyaa aku lebih suka yang modelan The Love Hypothesis Kak Tika :'))) gak terlalu manis wkkkk.

      Selamat baca kak!! ini bukunya agak over-hype menurutku, harus set lower bar biar tetep menikmati baca bukunya hihi. Tapi teteppp seruuu dan wajib dibaca sama yang suka baca buku terutama romance sih haha!

      Hapus

leave yout comment here :)