Review Asri: No Hard Feelings - Liz Fosslien & Mollie West Duffy

 


Bacaan penutup Maret yang baru sempat ditulis reviewnya hari ini. Saya menutup Maret dengan membaca dua buku nonfiksi, salah satunya buku ini: No Hard Feelings - The Secret Power of Embracing Emotions at Work karya Liz Fosslien & Mollie West Duffy.

Buku ini saya baca di Google Playbook. Oiya OOT dikit! Kalau teman-teman langganan Google One, coba cek email teman-teman deh, bulan Maret lalu saya dapat credit Google sampai 65.000IDR, lumayan buat tambahan beli buku, atau kalau teman-teman ga mau beli buku juga bisa dipakai belanja di playstore untuk aplikasi atau games hihi! 

Okay balik lagi ke buku ini, saya baca buku ini karenaa treng treng treeeeng: Follow IG penulisnya haha, terus lihat dia repost followersnya yang baca buku ini. Ampun ya saya gampang banget kena racun baca dari Instagram, ga kehitung lagi buku yang saya beli atau baca gara-gara lihat postingan orang di IG, which is good sih haha! makanya sampai hari ini saya belum quit instagram, karena yang saya follow akun-akun buku wkkkk. 

Nah, buku ini sendiri mengambil tema yang cukup unik tentang bagaimana mengelola perasaan atau emosi di tempat kerja. Berisi 8 chapters menarik berikut:

Chapter 1: The Future is Emontional
Chapter 2: Health - Be Less Passionate about your job: Why taking a chill pill makes you healthier
Chapter 3: Motivation - Inspire Yourself: Why you're stuck and how to get moving
Chapter 4: Decision Making - Emotion is part of the equation; Why good decision rely on examining your emotions
Chapter 5: Teams - Psychological safety first: Why the how matters more than the who
Chapter 6: Communication - Your feelings aren't facts: Why you shouldn't get emotional about you emotions
Chapter 7: Culture - Emotional culture cascades from you; Why small actions make a big difference
Chapter 8: Leadership - Be selectively vulnerable: Why how you share matters

Kenapa saya sampai ketik satu-satu isi chapternya! karena dari judul chapter-chapternya saja buat saya sudah menarik parah! Favorit saya adalah chapter 5~ dari dulu saya selalu tertarik tentang beragam bacaan yang berkaitan dengan team, karena mengalami beragam dinamika tim baik yang sumber dinamikanya adalah saya sendiri sampai berusaha sok pahlawan menyelesaikan masalah dinamika tim yang bukan tanggung jawab saya~ yang tentu berakhir menyakiti perasaan saya sendiri! haha jadi cape hati. Tapi pembahasan tentang tim selalu menarik hati saya. Dan apa yang dibahas di buku ini di chapter 5 kurang lebih menekankan pentingnya seluruh anggota tim merasa 'aman' secara psikologi untuk menyampaikan pendapat atau bahkan ketika tidak menyampaikan pendapat (hehe). 

Chapter 5 mengingatkan saya pada project Aristotle nya Google yang pernah saya bawakan sebagai materi tambahan fasilitasi tim di awal tahun 2019. Kamu bisa baca lebih lanjut riset Google tentang tempat kerja yang aman secara psikologi disini ya. 

Nah kenapa saya tertarik dengan bagian ini, karena jadi diingetin lagi, sebenarnya tim-tim hebat isinya justru bukan orang hebat semua hihi, tapi ya berisi tim dengan beragam background tapi tiap anggotanya paham tentang gimana bikin semua orang merasa aman secara psikologis di tim. 

Tapi ya teman-teman, selain chapter 5 yang menarik, saya juga seperti diingatkan untuk 'slow down' di chapter chapter awal, ada kalanya ketika baca hmmmm, duh saya gini gak yaaa hahaa. This 'saya gini gak ya' terutama sering terpikirkan kalau ada bahasan tentang karyawan yang being in to it sampai lupa diri. Nah, terkait hal ini saya pernah diskusi sama Mas Har. 

Sebagai seorang karyawan (sejak tamat kuliah sampai sekarang haha), saya merasa selalu memberikan 100% saya ketika bekerja, kerja ngikutin passion buat saya bukan ketika saya bisa kerja sambil gambar-gambar atau nulis atau hal-hal yang 'menyenangkan' karena itu hobi saya selama ini. NOPE. Buat saya ketika saya terima satu kerjaan, ya I'm gonna do it passionately, walaupun tetap akan ada masa-masa demotivated, masa-masa kecewa karena satu dan lain hal, tapi mostly saya selalu mencoba memberikan yang terbaik yang saya bisa. Saya menganggap ini sebagai sikap bertanggung jawab dan amanah pada tugas, biar gajinya berkaaah ciiiin~. Tapiiiii, saya juga set boundaries yang cukup jelas, tertutama ketika masuk ke JAM KERJA. Weekend kerja??? Kalau kesepakatan di awal ada hayu, kalo ga ada NO! Pernah di tempat kerja sebelumnya saya diminta bekerja di weekend tanpa kesepakatan sebelumnya, hmmmm dateng-dateng merengut lah hahaa itu waktu istirahat saya. Mana gak dapet uang lembur pulak! wkkk (Asriiii Asriii mau maunya~). 

Makanya baca buku ini disatu sisi saya refleksi ulang apakah saya overwork? terlalu memberikan banyak untuk pekerjaan? Ya, tentu bias sih menilai diri sendiri, tapi kalau saya sendiri gak bisa nilai makin kacau lah dunia persilatan haha. Untuk sekarang sih gak kok, alhamdulillah~ habis magrib dah bisa leyeh-leyeh. 

---

Karena bukunya tentang tempat kerja, jadi campur-campur curhat yaa manteman mohon maaf! 
Saya merekomendasikan teman-teman membaca buku ini, pelan-pelan saja bacanya, kecuali kalau kalian emang fast reader untuk buku nonfiksi, saya sendiri termasuk lambat sekali baca nonfiksi, buku ini saya selesaikan seminggu lebih. Padahal banyak ilustrasinya! Hampir di tiap lembar ada ilustrasinya. 

Ah, sepertinya versi Bahasa Indonesianya belum ada nih. Semoga kedepannya ada penerbit Indonesia yang beli lisensi untuk terjemahkan buku ini! Versi Bahasa Inggris buku ini diterbitkan oleh Penguin Random House, jumlah halamannya 313. Harganya di Google Playbook (lupaa, tapi gak sampai 200K ditambah diskon pula), kurang tahu versi fisiknya bisa dibeli dimana tapi bisa cek di onlineshop favorit teman-teman ya!

Selamat membaca!!!!!

0 comment

leave yout comment here :)