Review Asri - Buku Anxious People karya Fredrik Backman

 


Hai! ini pengalaman saya membaca karya Fredrik Backman untuk pertama kalinya dan saya benar-benar terpesona. Sebetulnya beberapa tahun lalu, seorang sahabat meminjamkan bukunya, karya fenomenal Backman -- A Man Called Ove pada saya, tapi bukunya setahun tersimpan rapi meja kerja saya tanpa saya baca huhu. Sekarang setelah membaca Anxious People, saya jadi punya ambisi membaca karya Backman yang lainnya. 

---

Jangan tertipu oleh covernya ya! Teman-teman, buku ini setahu saya punya beberapa versi cover, tapi cover yang cukup tenar yang ini, yang terlihat seperti novel romance atau young adult hehe, genre yang sebetulnya ya saya suka juga. 

Buku Anxious People, seperti judulnya menceritakan kumpulan orang-orang yang punya anxiety dalam diri mereka masing-masing. Tapi, kita mungkin tak akan benar-benar menyadari tentang hal ini hingga membaca setengah buku ini. Setidaknya saya begitu. Meskipun demikian buku ini berhasil membuat saya penasaran dan terus ingin membaca sampai tamat sejak awal baca. 

"A bank robbery. A hostage drama. A stairwell full of police officers on their way to storm an apartment. It was easy to get to this point, much easier than you might think. All it took was one single really bad idea"

Paragraf diatas adalah paragraf pertama buku ini yang membuat saya amat penasaran. Rasanya kita akan dibawa untuk menyelesaikan teka-teki di buku ini. Dan gak sepenuhnya salah kok! dari awal hingga akhir, setidaknya kita akan berusaha menebak siapa dan dimana perampok bank berada.

Tokoh yang dikenalkan diawal buku ini adalah sepasang anak dan ayah, Jack dan Jim. Keduanya polisi yang bertugas di pos yang sama dan punya tanggung jawab untuk menuntaskan teka-teki hilangnya perampok bank yang bersembunyi dan menyandera sekumpulan orang yang sedang melihat-lihat sebuah unit apartemen yang akan dijual. 

Jack dan Jim ini menggemaskan sekali :'), seperti kebanyakan hubungan ayah dan anak laki-laki, banyak kekikukan yang kita temukan. Keduanya punya banyak perbedaan tapi punya kesamaan yang gak bisa didebat: menyayangi amat sangat Ibu Jack, yang sudah tiada. 

Kita akan diajak membaca interview Jack & Jim dengan semua saksi, yang diyakini Jack salah satunya membantu si perampok bank bersembunyi. Karena ketika semua saksi (sandera) dari apartement dilepas, si perampok bank hilang padahal tidak keluar dari apartment. Tapi dicari-cari di unit apartment pun tak ada. 

Anxious People-nya dimana dong?

Nah, ini serunya. 
Alur buku ini maju - mundur, kita seperti diajak melihat alasan dibalik 'sikap' tiap karakter di buku ini. Tidak semua karakter diulas di alur mundurnya, namun kita akan bisa menemukan kalau tidap orang di buku ini punya kadar anxious yang cukup membuat masing-masing dari mereka emosional ketika penyanderaan berlangsung. 

Tokoh dalam penyanderaan di apartemen ini pada akhirnya akan menceritakan hal-hal yang membuat mereka merasa anxious.

Ada Zara, tokoh perempuan berusia 50 tahunan yang digambarkan dingin, terlihat kaya raya dan rasanya aneh berada di apartment viewing tersebut. 

Ada Estelle, sosok paling sepuh di buku ini. Usianya 80 tahunan, paling hangat dan jadi sosok yang menenangkan banyak orang di buku ini. 

Anna Lena & Roger, si shark couple, ada alasan kenapa Anna Lena menyebut mereka berdua sebagai pasangan hiu, ini ia ceritakan saat diwawancarai Jack. Keduanya suka sekali datang ke unit apartment yang gak bagus-bagus amat, mereka beli lalu mereka renovasi untuk dijual kembali dengan harga yang lebih tinggi. Penyuka IKEA dan sudah datang ke semua 20 toko IKEA di Swedia.

Julie & Ro, pasangan yang sedang menantikan kehadiran anaknya. Keduanya perempuan. Yang mengandung adalah Julie, buat pasangan baru punya anak (seperti saya) ketika baca buku ini pasti bisa relate sekali dengan kekhawatiran mereka :')

Lennart, sosok yang tak diduga dan kehadirannya sebagai sandera, amat amat amat mencurigakan. 

London, sosok terakhir yang jadi saksi penyanderaan. 

Selain sosok-sosok diatas, ada juga Nadia, seorang psikolog yang ditemui Zara beberapa waktu terakhir. Serta tentu The Bank Robber. Sosok pamungkas yang menyebabkan semua hal terjadi di buku ini. 

Saya tak bisa sebutkan satu-satu anxiety yang mereka miliki karena jadinya nanti malah spoiler, padahal kalau teman-teman baca bukunya langsung, saya yakin akan sangat seru dan asyik untuk dinikmati. 

Saya sendiri memberikan 5 bintang untuk buku ini di Goodreads setelah sesenggukan membaca halaman-halaman terakhir di buku ini. 

Kenapa jadi buku favorit di Agustus ini?

Ada beberapa hal yang membuat buku ini sangat saya rekomendasikan:
1. Alur maju mundur untuk memahami 'why' dari tingkah masing-masing orang disini
2. Tebak-tebakan apa yang sebenarnya terjadi pada perampok bank. Sebagai penikmat novel misteri, saya suka mencoba menebak apa yang terjadi hehe, walaupun ini bukan buku misteri.
3. Tema yang diangkat sebetulnya sangat beragam. Dari relationship, parenting, economic, psychology, acceptance dan baaaaanyaaak lainnya. 

Tokoh Favorit saya dibuku ini adalah Zara, entah mengapa sosoknya adalah sosok yang paling ingin saya peluk seandainya mereka adalah tokoh nyata. 

Kata pembacanya, Fredik Backman dikenal sebagai penulis yang banyak angkat sisi-sisi manusia yang jarang ada dibuku lain dan hal itu bikin kita pembacanya jadi terasa dekat dengan sosok-sosok dalam buku-bukunya. 

Setelah membaca buku ini, saya setuju!! Haha This book is a really good reads! My favorite August read for sure!!

Oiya, buku ini tersedia di Scribd kalau teman-teman langganan paketnya! Saya baca di Scribd juga hehe

2 comment

  1. Anonim8/28/2021

    Hallo, Asri.

    Review yang bagus sekali dan membuat saya ingin juga membaca buku Fredi Backman ini.

    BalasHapus
    Balasan
    1. Halo juga!

      Terima kasih banyak sudah membaca blog ini! semalat membaca karya Fredrik Backman! :)

      Hapus

leave yout comment here :)