[Review Asri] Buku Hidup Apa Adanya karya Kim Suhyun

 



Meskipun jadi pengantar pesanan ayam goreng, meskipun jadi pemintal benang di pabrik, yang namanya hidup, memang bisa begini dan bisa begitu. Tak ada yang salah dengan kehidupan kita.

Terserah kamu mau kerja keras atau belajar dengan mati-matian. Yang penting, janganlah kamu hina hidup orang lain.  

Kita punya hak
untuk saling menghormati
kehidupan masing-masing.

--

Akhir pekan lalu, saya menemani Mas Har ke Bandung menjadi bahan ajar untuk muridnya. Karena yang dicari buku pelajaran dan tidak harus baru, pergilah kami ke Palasari, wagelaseh ke Palasari naik motor dari Cimahi haha, mayan bikin pantat panas kaki keram-keram. Sampai sanapun kami tak banyak hunting atau coba sok-sokan cari-cari sendiri, langsung minta seorang bapak mencarikan buku, saya sendiri sudah lama kehilangan rasa senang berkeliling di Palasari. It's not spark joy anymore,bukan hanya karena harganya di UP jadi super tinggi (padahal kan serunya hunting buku bekas karena harga murahnya yaaa), belum lagi banyak 'jebakan' batman buku bajakan yang super duper mirip buku aslinya. Duh, kalau mau hunting buku bekas mending ke Dewi Sartika deh, pedagangnya gak kasih harga aneh-aneh. 

Anyway, karena saya malas cari-cari buku di Palasari, Mas Har bawa saya ke surga kecil lain buat saya. Tetap toko buku dooong hahaa: Togamas Buah Batu, habis makan siang, kami melipir kesana. Jujur ini pertama kalinya saya ke Togamas Bubat, (kejauhaaaan anak Cimahi mah ke Gramedia ajah biar bisa keretaan :')). Nah, menurut Mas Har Togamas lebih ramah buat buibu hamil kaya saya haha, ga harus naik-turun tangga, satu lantai dah nemu semua buku. Dan bener siiih, asyik sekali tempatnya. 

Saya menghabiskan waktu sejam lebih, pilih-pilih buku dan berakhir memilih buku HIDUP APA ADANYA karya Kim Sohyun. Kenapa beli buku ini? haha, karena ada buku yang sudah terbuka dan saya membaca beberapa halaman terlebih dahulu sebelum memutuskan membeli. 

--

Sekilas, ini terlihat seperti buku self-help biasa yang dilengkapi dengan ilustrasi sederhana tapi dalam maknanya. Ditulis oleh penulis Korea Selatan yang sedang hype belakangan ini. Sejujurnya terlepas dari hype Koreanya sendiri, saya beberapa kali membeli buku dan komik karangan penulis Korea Selatan dan menikmati sekali membacanya hehe, tidak berat tapi rasanya pas dan relatable dengan kehidupan sehari-hari atau apa yang mungkin dirasakan banyak orang (terutama di Indonesia). 

Buku inipun sama. Bedanya tema yang diangkat "gak sereceh" komik dan buku Korea Selatan yang pernah saya beli sebelumnya. Di covernya tertulis buku ini jadi buku Best-Seller di Korea Selatan, terjual lebih dari 800.000 eksemplar di Korsel, 700.000 eksemplar di Jepang dan dicetak ulang lebih dari 200 kali. Sebuah cap yang uwaaaaw tapiiiiii tapiiii setelah membaca buku ini sampai selesai, saya jadi paham kenapa buku ini banyak dibaca orang (dan direkomendasikan banyak orang). Di Indonesia sendiri, buku ini diterbitkan oleh penerbit Transmedia dan yang saya pegang sudah cetakan ke-5. 



HIDUP APA ADANYA (I decided to live as myself) berisi enam bagian:

1. To-Do List Agar bisa hidup dengan menghormati diri sendiri
2. To-Do List Agar bisa hidup sebagai diriku sendiri
3. To-Do List Agar tidak tenggelam dalam rasa cemas
4. To-Do List Agar bisa hidup bersama dengan yang lainnya
5. To-Do List Untuk dunia yang lebih baik
6. To-Do List Untuk kehidupan yang lebih berarti dan juga lebih baik

Di bagian prolog, Suhyun menuliskan alasan mengapa ia menulis buku ini. 

Aku pun penasaran, kenapa aku begitu merasa buruk meski tidak melakukan kesalahan apapun. 
Aku banyak membaca buku saat itu. 
Bukan karena hobi, tetapi karena aku benar-benar ingin tahu jawabannya.


Buku ini berisi kumpulan alasan dan pencarian penulis atas pertanyaan-pertanyaan tentang kehidupan.

Sejujurnya apa yang membuat saya sangat tertarik membaca buku ini adalah sudut pandang penulis dalam mencari jawaban dari pertanyaan-pertanyaan kehidupan tadi. Di banyak buku-buku pengembangan diri, kita akan dengan sering membaca tips agar diri kita lebih baik dalam bentuk list, apa yang harus dilakukan, kesalahan-kesalahan kita, tapi dibuku ini penulis menyampaikan sebuah gagasan mendasar kenapa ada orang yang terlihat sukses dan kenapa kita biasa-biasa saja. Suhyun menuliskan tentang privilege, budaya Meritokrasi, kesenjangan sosial yang tinggi dan sulit dikejar di Korea Selatan, dan membuat kesimpulan di salah satu sub-bab bukunya, kalau ya, gapapa kalau hidup kita kek gini-gini aja, selama gak hina orang lain, gak nyusahin orang lain ya mau gimana yaaa sukses kalau dari startnya aja udah beda. Untuk sebagian orang, survive bertahan hidup aja sudah jadi pencapaian luar biasa. 

Suhyun juga beberapa kali membahas tentang budaya kolektivitas orang Korea Selatan yang malah membuat warganya tidak bahagia, karena justru di kolektivitas tersebut, kebiasaan ingin tau urusan orang lain, malah membuat orang berlomba-lomba menjadi lebih dari tetangganya, temannya, orang-orang di sekitarnya. Hmmmm sungguh mirip ya dengan disini. Ini bisa jadi alasan kenapa buku ini laris manis di Korsel, Jepang bahkan di Indonesia. Apa yang disampaikan ya memang yang kita rasakan sehari-hari.

Walaupun tetap ada poin penting yang dihighlight oleh penulis, bahwa setinggi apapun kita menjunjung nilai 'individualitas', gak perlu tahu banyak urusan orang lain, membatasi lingkaran-lingkaran terdekat, gak bisa di bohongin kalau di DNA kita, kita justru merasa bahagia ketika berinteraksi sama orang lain, makanya alih-alih nyuruh kita menyendiri, penulis malah minta kita mikir ulang, emang perlu sebanyak itu teman dekat? emang nyaman kalau ditanya hal-hal private sama banyak orang? kalau gak mau diperlakukan kaya gitu sama orang, mulai dengan kita juga gak perlakukan orang kek gitu. 


Sesungguhnya akan panjang sekali menceritakan apa yang jadi pikiran-pikiran penulis dalam buku ini. Untuk ukuran buku yang terlihat ringan dengan ukuran asyik dan ilustrasi yang super, saya butuh waktu lima hari membaca buku ini karena beneran harus dikunyah pelan-pelan. Malah gak seru kalau bacanya buru-buku. Inipun saya berencana membaca ulang lebih pelan-pelan lagi. Tiap babnya rasanya bisa jadi refleksi sendiri atas apa yang saya lewati disepanjang usia 20an ini.

Ada banyaaaaaak hal yang pada akhirnya bikin kita mikir, sebenarnya apa yang kita cari dalam hidup, dan sungguh gak apa kok untuk hidup biasa-biasa saja :)

--

Informasi buku

Judul: Hidup Apa Adanya, I Decided to live as myself
Penulis: Kim Suhyun
Alih Bahasa: Presillia Prihastuti
Jumlah Halaman: 296
Penerbit: Transmedia 
Gramedia Digital: Belum Tersedia
Google Playbook : Belum Tersedia (Bahasa Indonesia) kurang tau kalau Bahasa Korea/Lainnya
iPusnas: Belum Tersedia
Harga P. Jawa: 99.000 (diskon 10% di Togamas)




0 comment

leave yout comment here :)