Blog Amburadul

Hello good readers. Tinggal beberapa hari lagi saya selesai ngajar di semester 1 nih :) senin udah libur, rabu kamis bagi hasil evaluasi dan libur lagi sampai 2 minggu kedepan. 

Masih bingung sih liburan mau kemana atau ngapain, kemarin ada rencana buat ke kampung inggris pare tapi kok kayanya sebentar banget kalau 2 minggu :) jadi nanti lagi deh kalau ada kesempatan bisa sebulan full. 
By the way. Saya udah lama banget ga posting tentang pendidikan yaa, paling deket cerita Moeda Mengabdi, tapi enggak pernah benar-benar detail tentang pendidikan. Padahal saya guru. 

Dulu, 2010 tepatnya waktu bikin blog ini, saya cuma ingin punya tempat buat posting foto sambil cerita tentang kehidupan sehari-hari. Personal Blog lah istilah bekennya kali ya, tapi terus lama kelamaan, karena [ngerasa] banyak jalan ke tempat yang lumayan keren, sayang kalau enggak diceritain, saya mulai seneng cerita perjalanan. Tuh kenangannya masih ada di badge samping kiri hehe, ngaku-ngaku travel blogger, tapi sekrang malah enggak pernah jalan-jalan lagi [semoga belum ajah, jangan enggak pernah]. Rasanya keren baca postingan perjalanan orang, saya juga ingin bisa nulis cerita perjalanan yang keren gitu, sampai beli beberapa buku dan belajar menulis sedikit-sedikit, kepengen banget jadi travel writer yang dapat duit jajan dari nulis-nulis cerita perjalanan. Tapi ternyata semangatnya goyang ditengah jalan. 2013 adalah tahun paling semangat saya bercerita tentang perjalanan. 2014 sebenarnya masih banyak tempat baru yang saya datangi, tapi karena malas cerita lagi. Kandaslah sudah, acicio the travel writer hehe. 

Kesini sini, saya malah sering cerita tentang apa yang saya pikir aja tanpa tema yang jelas, malah belakangan ini banyak ngomongin temen sendiri, atau nostalgia di Moeda Mengabdi. Tapi karena ini blog saya sendiri jadi ga ada yang ngelarang kali ya, yang baca aja belum tentu ada hehe. 

Nah ceritanya, sekarang saya lagi pengen nulis tentang pendidikan. Dari kacamata saya sebagai guru tanggung hehe bukan tanggung-tanggung waktu ngajar loh. Tapi Guru yang baru nyemplung di dunia pendidikan sebenarnya setelah selama 4 tahun hanya belajar teori di kampus. Ternyata ada jarak super yaa antara sekolah dengan teori di kampus. 

Jarak ini makin makin kerasa setelah sebulan-dua bulan ini saya bantu sepupu saya terjemahin dan buatin slide + ngejelasin teori psikologi pendidikan ke dia. Bukunya Slavin yang super tebel sekarang mejeng dirumah saya. Jujur saya enggak pernah dapat mata kuliah psikologi pendidikan blek gitu, mungkin karena terlalu umum kali ya, di kampus dulu memang setengah mata kuliah saya mungkin hampir bahas tentang psikologi, tapi spesifik ke psikologi anak. 

Sekarang baru deh nyesel kenapa dulu ga tanya ke ketua prodi kenapa sih kita ga punya mata kuliah psikologi pendidikan, hehe karena ternyata isinya lumayan banyak yang ga di pelajari di pengantar psikologi, psikologi perkembangan, psikologi perkembangan anak, psikologi anak berkebutuhan khusus. Hehe, Baru kemarin saya belajar tentang bagaimana cara seorang guru menghukum anak dengan benar. [judulnya aja udah ngeri]. Ini penting banget loh dan ternyata saya baru sadar saya ga belajar dasarnya di kampus, atau mungkin saya yang lenyap waktu dosen lagi jelasin ga tau juga. Satu-satunya mata kuliah yang malah deket bahasannya sama psikologi pendidikan adalah Neurosains dalam pembelajaran di kelas. Ini juga gara-gara dosen saya ngasih buku Brain Based Learning yang saya fotokopi sebuku full buat presentasi se chapter doang. Gara-gara baca satu buku full saya jadi ngerti, seenggaknya sedikit lebih ngerti dibandign teman-teman yang fotokopi satu chapter doang untuk presentasi. 

By the way, Brain Based Learning saya dapat di semester III, dan buku itu adalah buku [kuliah] bahasa inggris pertama yang tamat saya baca, semenjak itu saya jadi rajin baca sendiri buku-buku psikologi pendidikan di perpus yang asli ditulis sama masternya. Saya baca beberapa buat nguatin presentasi saya. Di akhir dosen muji saya karena presentasi saya dan teman-teman sekelompok menutur dia outstanding, sebenarnya wajar aja dosen muji kelompok saya waktu itu. Selain persiapan lama karena kita perform hampir di akhir semester ketika semua materi udah disampaikan, kita juga translate manual supaya benar-benar ngerti [ketika hampir semua teman pakai google translate, tanpa milai lagi mana bahasa manusia mana bahasa robot]. Yang pasti itu untuk pertama kalinya saya enjoy belajar tentang pendidikan. Dosen tersebut kemudian menjadi pembimbing akademik saya dan selalu mendukung semua kegiatan saya yang ada hubungannya sama pendidikan. termasuk Moeda Mengabdi, beliau pernah kasih satu hari pelatihan gratis tentang Multiple Intelligences. Karena di FKIP ternyata cuma PG PAUD yang punya mata kuliah Multiple Intelligences di Kelas. Pokoknya sejak saat itu saya jadi rajin cari tahu tentang dunia pendidikan diluar kuliah. Karena dikit banget yang bisa di ambil di kelas. Asli loh !

Hwah panjang banget ceritanya, padahal cuma pengen cerita pengen nulis tentang pendidikan, tapi muter-muternya hehe :) Nanti saya bakal coba nulis tentang pendidikan, tapi karena harus hati-hati. Soalnya kan referensinya harus jelas. Saya harus buka lagi buku-buku untuk nguatin pemikiran saya tentang pendidikan. Jadi Begitu selesai bakal saya share hehe [sok-sok-an].

Ya kurang lebih gitu deh. Hehe

Cimahi, 10 Desember 2014
A

0 comment

leave yout comment here :)