Tentang Sandi dan Moeda Mengabdi

Bolos beberapa hari nulis nih, kemarin saya nemu beberapa foto lama dari memory card hape samsung yang udah jadi bangkai dari beberapa bulan lalu :). 
Karena HPnya juga ga bagus-bagus amat, kameranya juga biasa aja. Tapi yah mau sebagus atau sejelek apapun hasilnya, saya selalu filter foto untuk disimpan atau dihapus berdasarkan kenangan yang ada didalam foto tersebut (gaya lah !!) hehe.

Where is Indonesia ?

By the way, the boy in these pictures is Sandi.
Saya lupa kapan pertama kenal sandi, mungkin kita benar-benar kenal waktu dia ngurusin panitia nobar bareng KPKnya UKM Jurnalistik, semenjak itu kalo ga salah sering ketemu rapat UKM juga, dia satu-satunya anak dari jurusan pendidikan olahraga yang peduli buat ikut organisasi atau isu-isu disekitarnya deh hehe, selama 4 tahun kuliah, Sandi satu-satunya anak penjas yang saya kenalnya lewat organisasi.

Nah setelah beberapa kali ngobrol tentang A dan B, saya ga sengaja cerita tentang Moeda Mengabdi ke Sandi, waktu itu dia semangat banget mau ikut jadi volunteer, tapi ada aja yang bikin ga bisa, sampai waktu di hari minggu, ketika ga ada satu orang pun yang bisa datang, sandi ternyata bisa ikut ngajar, jadi saya dan sandi pergi berdua ke Desa Pagar Jati.

Saya lupa kapan tepatnya kami pergi waktu itu, tapi yang pasti saya baru pulang dari Thailand dan lagi semangat-semangatnya nyemangatin orang lain buat nyoba keluar dari Indonesia buat sekedar melihat tempat orang, merasakan budayanya, merasakan ketar-ketirnya jauh dari orang tua, bingung karena bahasa yang berbeda dan kembali untuk mencintai Indonesia karena tau betul betapa beruntungnya kita hidup dibumi pertiwi.

Sandi and The Children
Jadi, ceritanya saya juga ingin menularkan itu ke adik-adik di Pagar Jati. Saya bawa Peta Dunia yang nempel di Kamar, di motor saya jelasin singkat ke sandi apa yang mau diajarin ke adik-adik disana. Sampai sana, habis ngajarin ngaji dan mulai buka peta, Sandi mulai jelasin peta yang dia bawa. Gokilnya, rencana kita yang udah jauh mau ngenalin karakteristik beberapa negara langsung hilang begitu saja, karena ternyata hampir semua dari mereka enggak tau negara lain selain Indonesia, saya sendiri langsung shock :D Cuma sedikit dari mereka tau tentang Malaysia atau Arab, bahkan waktu saya cerita tentang Jepang mereka baru sedikit nyambung ketika saya menyebut karakter seperti doraemon atau naruto. 

Panjang lebar Saya, Sandi dan adik-adik ngobrol tentang negara-negara lain di Dunia. Setelah itu kami meminta mereka menuliskan impina mereka. Kemana mereka mau pergi kalau punya kesempatan waktu besar nanti. Seneng sih waktu mereka udah bisa ngarang sendiri ke Negara mana dan mau apa. Saya ingat loh tetep ada yang jawab pengen ke Palembang bukannya Amerika atau Inggris :). Pokoknya jawaban mereka keren dan lucu deh :)
Let's write our dreams
Cerita hari itu mungkin cerita Moeda Mengabdi yang agak sulit saya lupakan, pertama karena kesana cuma berdua (adik-adik aja sampai pada lesu waktu lihat kita cuma datang berdua), minimal kita datang berempat, dua motor deh, buat jaga-jaga kalau motor satunya kenapa-napa. Terus fakta kalau adek-adek ga kenal ada banyak negara lain selain Indonesia juga selalu saya ingat, mereka bahkan bingung waktu disuruh nunjuk Indonesia ada dimana, padahal seenggaknya ada 3-4 orang anak yang udah kelas 5,6 SD. Dan hal lainnya adalah semangatnya Sandi buat tetap menginspirasi adik-adik atau siapapun disekitarnya. 

Sandi emang cuma beberapa kali ikut ngajar sih :) semoga sampai sekarang masih sempetin yaa, tapi dia juga aktif ikut berbagai organisasi, sekali lagi saya salut deh hehe soalnya ga banyak nemu lagi junior-junior di FKIP yang sesemangat Sandi, cuma dikasih ebook Nasional[is]me-nya Pandji aja dia semangat banget. 
Terakhir sandi cerita dia ditegur dekan gara-gara demo nuntut (apa yang saya lupa) perbaikan fasilitas di kampus prodi penjas yang emang jauh sendiri dari kampus induk. Hehe, tapi saya tau kok Pak Dekan sebenarnya tetep seneng ada mahasiswa yang kritis kaya Sandi. 
Keep the good work bro ! break a leg :)



------
Saya lagi bikin projek buat nulis posting tentang teman-teman waktu di Bengkulu nih :) siapa tau suatu hari saya hilang ingatan, saya bisa buka blog dan baca tentang cerita yang saya punya bersama mereka, tapi karena orangnya banyak buangget, jadi ga bisa sekaligus deh :D saya sering mention beberapa teman seperti Oty atau Allan, nah sekarang saya akan kenalkan lebih banyak lagi teman-teman keren saya :D

0 comment

leave yout comment here :)