Sunset Bersama Rosie

Sunset Bersama Rosie

Saya sudah lama tidak membaca buku Tere-Liye. Bukan karena apa-apa sih :) saya kehabisan supplier buku Tere-Liye di Cimahi. Waktu di Bengkulu saya sering pinjam novel-novel Tere-Liye dari Allan. Disini ya sudah teman sedikit, sedikit pula yang suka baca buku.

Sebenarnya saya pernah lihat buku Tere-Liye di perpustakaan daerah, tapi karena ada buku lain yang lebih menggoda, saya lewat, dan baru nemu buku-buku Tere-Liye di kelas 6 Sekolah tempat saya mengajar hehe, saya sedang dapat tugas membimbing anak-anak untuk persiapan UN pelajaran IPA, jadi ada sekali seminggu saya masuk ke kelas mereka, dan menemukan beberapa buku Tere-Liye. Awalnya saya ga ngeh, dan karena banyak tugas-tugas lain yang harus dikerjakan juga masih banyak buku dirumah yang belum selesai dibaca, sekali lagi saya lewat buku-buku bang Tere.

Sampai Senin lalu, saya penasaran mengambil buku ini. Menimbang dan mengingat apakah saya pernah membaca buku ini, ternyata belum. 2 Novel Tere-Liye yang pernah saya baca adalah Daun Jatuh Tak Pernah Menyalahkan Angin dan satu lagi berjudul Rembulan Tenggelam di Wajahmu. Dua-duanya superb walaupun bukan genre cerita yang saya suka hehe kurang sekali humor dan tidak ada petualangan, tapi cara bang Tere bercerita keren sekali.

Buku Sunset Bersama Rosie ini baru saya baca Kamis malam, jam 11 tepatnya, saya belum bisa tidur karena salah jam minum kopi, payahnya seperti biasa, saya tidak berhenti membaca sampai bukunya habis. Jam 3 Pagi baru saya selesai baca dan tertidur.

Ceritanya ?
Kereeeeen.
Saya belajar banyak, tentang Kesempatan yang menjadi bahasan utama dalam buku ini.
Kalian harus baca bukunya ! Mengikuti kisah apakah mungkin mawar tumbuh ditengah tegarnya karang.

Rasanya jadi ingin baca buku Tere-Liye yang lain :) Saya tidak punya satupun buku Tere-Liye di rumah, mungkin sekarang waktu yang tepat untuk mulai koleksi :)

Jadi bertambah satu lagi penulis Indonesia favorit saya, setelah Andrea Hirata dan Dee Lestari.

0 comment

leave yout comment here :)