Ramadhan 2018






Menulis setelah sekian lama. Akhirnya menulis di hari pertama ramadhan. Penuh ke-chaosan sejak sahur pertama, beli ayam harusnya 2 (untuk Renti dan saya) ternyata cuma satu yang dibungkus. Akhirnya makan hanya dengan perkedel, tapi alhamdulillah, gak juga bikin kelaparan dan kekerebekan.   :)

Ramadhan kali ini terasa berbeda sekali. Selain karena tinggal di Jakarta, juga karena ketika pulang ke rumah weekend nanti, tak ada lagi Bapak menunggu di sofa depan TV rumah kami. Sudah sebulan sejak Bapak pergi meninggalkan kami selamanya, sebulan juga kami beradapatasi, Bapak tak sepenuhnya pergi, ia selalu ada di hati kami.

Ramadhan kali ini juga rasanya wah karena saya sedang mencoba pekerjaan baru, masih dekat dengan pendidikan anak, tapi bukan lagi mengajar dan berhubungan dengan gambar dan desain, jadinya beberapa bulan terakhir ini juga gaya gambar digital saya cukup berkembang.

Semoga hari-hari kedepan ada waktu yang cukup untuk kembali menulis :)
Rasanya rindu meramaikan blog sendiri :)

0 comment

leave yout comment here :)