Lapak Buku Sejarah dan Politik [Bekas] di Bandung

Lapak Pak Simon
Horeee, Setelah hampir dua minggu ga kemana-mana, saya bisa balas dendam pergi sendirian ke Bandung. Karena kangen naik bis kota setelah sekian lama, saya mutusin buat nunggu damri di alun-alun cimahi. Tapi ternyata nyesel sendiri karena hampir sejam saya dibuat nunggu sambil bengong liatin mobil sama motor lewat di Jalan. 

Tapi akhirnya Damri datang dan saya dikagetkan lagi dengan tarif barunya. Tetep murah sih, 4.000 dari alun-alun Cimahi ke Alun-alun Bandung, tapi terakhir saya naik Damri ongkosnya cuma 2.000 hehe.
Saya ngebet banget naik Damri juga karena Rutenya yang bisa nurunin saya di Dewi Sartika. Tujuan saya lumayan jelas sih hari ini : Hunting komik bekas.

Sampai Dewi Sartika, saya lagi-lagi dibuat manyun gara-gara ga ada satupun komik conan yang bisa saya beli. One Piece juga cuma satu. Udah buntu banget mau kemana lagi, palasari kejauhan, saya lupa-lupa inget ada satu lapak buku bekas lagi di dekat Gedung Merdeka. Udah lama banget ga kesitu. Saya jalan kaki sedikit dan YAY !! ternyata ada lapak buku lagi. Tapi mereka udah mau pada tutup. Lagi pada beres-beres. 

Saya langsung nanya lapak yang jualan komik dan nemu, cuma dapat 3 conan + 1 onepiece sih, semua mangnya kompak bilang conan seminggu ini lagi kosong terus. Ah bete. Biar ga rugi banget udah pergi jauh tapi cuma dapat 5 komik saya nanya National Geographic Traveler, si emang bilang harganya 35.000. Walah. Bekas ? Saya kaget, tapi ternyata emangnya bawain yang baru, paling baru malah. Desember 2014/januari 2015. Saya nawar dan akhirnya dapat 20.000 doang. Lumayan lah.

Jalan balik lagi ke ujung, saya nemu lapak yang lumayan menarik hati karena ada buku Soekarnonya. Pasti buku sejarah ama politik nih, bisa sekalian cari titipan Hbk taunya bener. Saya langsung nanya buku Soekarno yang Kepada Bangsaku, si emang bialng "dua setengah neng", langsung jingkrak karena nyangka 25.000 gataunya si emang jawab 250.000 hahaa, kecele deh, saya langsung liat-liat semua bukunya, karena ga minat buat baca, minat buat beliin HBK doang saya langsung nanya buku politik. Si emangnya langsung ngasih banyak banget, dan harganya hwaah, tapi masih bisa ditawar kok semuanya. 

Kepada Bangsaku, -Bung Karno
By the way, jangan pakai emang lagi deh, saya kenalan sama penjualnya, namanya pak Simon. Saya bukan orang yang terlalu ngerti politik sama sejarah. Jadi iya iya aja pas pak simon jelasin isi beberapa buku tentang apa. Toh saya ga tau bener atau enggak. Akhrinya ada dua buku yang pengen saya beli, tapi kalau beli dua-duanya, ah taulah duitnya ga cukup hehe saya cuma mau beli komik tadinya :).

Setelah hampir setengah jam ngobrol, minta izin foto-foto barang dagangannya, sama baca-baca dikit, saya beli buku judulnya Sosialisme Indonesia, dibilang langka atau enggak saya ga ngerti hehe di sampul depannya cuma ditulis ini cetakan ke-7 Januari 1965, penulisnya adalah Menko Perhubungan dengan Rakjat waktu itu, DR. H. Roeslan Abdulgani. 

Biasanya kalau beliin buku titipan Hbk saya selalu numpang baca duluan loh, hehe untuk satu buku ini kayanya saya nyerah. Berat banget. Tapi karena mungkin baru dikirim senin saya mau juga coba baca beberapa lembar hehe.

Nah buat good readers yang suka ngumpulin buku sejaran atau politik yang lumayan langka atau jadul, lapaknya pak simon lumayan oke loh. Tempatnya di Jln. Cikapundung, dari Gedung Merdeka lurus sedikit belok kanan. Dari Alun-alun Bandung tinggal nyebrang lewat jembatan penyebrangan gede, dari situ tempatnya langsung keliatan kok :D 

Nah, ini beberapa buku yang saya temuin di Lapak pak simon


Anak Desa

Penyiasatan Islam atas Marxisme Komunisme, Hustam Arozal

There he stand, our founding father

Tudjuh Bahan2 Pokok Indoktrinasi

Manusia dan Masyarakat Baru Indonesia

Undang-undang darurat Noo. 4 tahun 1950

Pasang Naik kulit Berwarna

0 comment

leave yout comment here :)