Kesempatan Kedua


Okay, sambil menunggu kick off babak pertama pertandingan perempat final EURO 2016 Jerman vs Italia, mari saya lanjutkan cerita yang bisa saya bagi.

Cerita ini dimulai dari mimpi dan keinginan yang amat sangat dalam untuk menjadi pengajar muda pada program Indonesia Mengajar (IM), saya mendapatkan info pertama kali tentang IM pada tahun 2011/2012 ketika saya masih menjadi mahasiswa imut di kampus. Saya membaca flyer di mading kampus tentang program ini dan sibuk browsing di Internet, ketika membaca lebih jauh tentang program dan blog pengajar muda generasi awal saya langsung bertekad untuk mendaftarkan diri mengikuti program ini ketika tamat nanti. 

Sambil menunggu tamat, saya dan beberapa teman-teman di Bengkoeloe Moeda Community membuat program kecil yang memiliki misi yang sama dengan IM, mencerdasakan kehidupan bangsa. Kami membuat program Moeda Mengabdi yang bisa kamu baca lebih lanjut dengan membaca tautannya. Program kami tentu jauh dari sempurna dan amat sangat berantakan dibanding IM, tugasnya sama-sama mengajar, namun hanya seminggu sekali, dengan pengajar yang tidak tetap dan dana yang berasal dari kantong masing-masing volunteer, tapi jauh dari dugaan program ini yang pertama kali berjalan di awal 2013 masih berjalan hingga hari ini, dengan volunteer yang terus berganti tiap minggunya. Adik-adik kami di desa Pagar Jati, Bengkulu Tengah mendapatkan pengalaman bermain dan belajar bersama dari kakak-kakak yang siap menebarkan inspirasi tiap minggunya. 

Usai tamat tahun 2014 lalu saya langsung mendaftar begitu pendaftaran angkatan ke 10 di buka, saya lolos tahap seleksi pertama, menjadi 1 dari 200an kandidat dari 10.000 lebih pendaftar, saya sangat senang dan bahagia waktu itu, saya masih ingat hingga hari ini pengumuman di keluarkan di malam tahun baru dan saya langsung menangis saking bahagianya (dasar cengeng), saya mengikuti seleksi tahap kedua namun sayangnya saya belum ditakdirkan untuk menjadi pengajar muda di tahun itu, saya langsung menyibukkan diri dengan hal lain dan tidak larut bersedih. Berhasil lupa, saya sibuk mengajar di sekolah baru, SD PRIMA, tempat yang amat sangat menyenangkan untuk belajar bagi guru baru seperti saya. 

Beberapa bulan lalu, di timeline facebook saya muncul posting dari Allan, sahabat saya yang sebenarnya berkesempatan menjadi PM tangkatan X namun memilih untuk melanjutkan S2 di ITB. Ia membagikan tautan pendaftaran angkatan XII dengan menambahkan kalimat "saatnya keluar dari zona nyaman". Saya iseng berkomentar, "mungkin saya harus mencoba mendaftar lagi, keluar dari zona nyaman :)". Entah bagaimana saya akhirnya memutuskan untuk mendaftar dan ditengah kesibukan mengajar saya menyempatkan diri mengisi essay sampai selesai di hari terakhir pendaftaran tanggal 30 Mei lalu. 

Sekolah makin sibuk, UAS, LPA dan Persiapan membuat film bersama anak-anak membuat saya lupa saya sedang mendaftar IM, sampai suatu pagi salah satu teman satu angkatan di Universitas menghubungi menanyakan apakai ada email yang sampai dari IM, karena ia sudah mendapatkan email yang memberitahukan ia belum lulus kali ini. Saya jadi was was, ingat kembali kalau saya sudah mendaftar, akhirnya tanggal 27 Juni lalu, saya juga mendapatkan email. Alhamdulillah untuk kedua kalinya saya lulus tahap pertama, Agustus nanti insya Allah saya berangkat ke Jakarta untuk mengikuti tes tahap kedua. 

Apakah ada yang berbeda kali ini ?

Ya, tentu ada yang membedakan :) tahun lalu saya mendaftar dengan harapan tinggi akan terpilih, saya uga tidak punya fokus lain, sibuk memikirkan kemungkinan lulus dan tidak lulus, kali ini saya akan mencoba yang terbaik untuk mencari tahu jalan terbaik yang Allah pilih bagi saya. Jika saya lulus berarti Allah mengizinkan saya untuk belajar kembali di tempat baru, memberikan kesempatan bagi saya untuk menjadi orang kaya yang hartanya tidak akan berkurang jika dibagikan kepada orang lain. Jika tidak, berarti Allah menginginkan saya untuk tetap mengabdi di Cimahi, kembali mengajar di Sekolah Prima dan berada ditengah keluarga tercinta. 

Apapun yang akan terjadi nanti, saya akan tetap mengeluarkan kemampuan terbaik saya :) tidak setiap orang mendapatkan kesempatan kedua bukan ?! So, Bismillah semoga apapun hasilnya nanti itu yang terbaik bagi saya.

0 comment

leave yout comment here :)